Pj Gubernur Agus Fatoni Apresiasi Dukungan ICRAF untuk Pembangunan Sumsel

0

Urban ID - Palembang. Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Agus Fatoni mengapresiasi dukungan dari International Centre For Research In Agroforestry (ICRAF) untuk pembangunan Sumsel. Terdapat dua kegiatan besar yang dilakukan ICRAF di provinsi Sumsel, yakni _Peat Impact_ Indonesia dan yang kedua adalah _Land For Life_.

Proyek _Peat Impact_ sendiri terkait ekosistem gambut yang ada di Sumsel, yaitu Kabupaten Banyuasin dan kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI). Sedangkan proyek _Land For Live_ lebih menitikberatkan pada pemberdayaan masyarakat, khususnya perempuan dan anak perempuan di Kabupaten Banyuasin dan Musi Banyuasin (Muba).

“Untuk _Land For Life_ ada di 12 desa percontohan, sedangkan _Peat Impact_ ada di 6 desa percontohan, dengan rincian 5 desa berada di kabupaten OKI dan 1 desa ada di Banyuasin. Adapun proyek _Land For Life_ terbagi menjadi 6 desa di kabupaten Banyuasin dan 6 desa di kabupaten Muba,” ucap Koordinator Provinsi Sumsel ICRAF David Susanto dalam rangka silahturahmi dan menyampaikan kegiatan ICRAF di Sumsel berlokasi di Griya Agung, Palembang, Sumatera Selatan, Senin (5/2/2024).

Sebagai informasi, kegiatan _Peat Impact_ akan berakhir pada tahun 2024 sementara itu _Land For Life_ akan berakhir pada tahun 2026. Perkembangan kedua kegiatan ini juga disampaikan kepada Pj Gubernur Sumsel berikut kemajuan dan inovasi-inovasi yang telah dilakukan ICRAF di Sumsel. Terlebih dalam waktu dekat akan ada kunjungan Duta Besar Kanada untuk Indonesia.

“Iya, rencananya awal Maret nanti Dubes Kanada akan berkunjung ke sini. Maka dari itu kami bersilaturahmi dengan Pak Gub dan menginformasikannya,” kata David.

Menanggapi hal tersebut, Pj Gubernur Sumsel Agus Fatoni mengatakan sangat mengapresiasi kegiatan yang dilakukan ICRAF. Di menyarankan agar ICRAF menjalin kerjasama tak hanya dengan Pemprov Sumsel namun juga mengikutsertkan Perguruan Tinggi juga pihak swasta lainnya agar lebih masif.

“Kita ini (Pemprov Sumsel) saat ini selalu melakukan Gerakan Secara Serentak. Gunanya apa? Agar kegiatan yang dilakukan bisa terkoordinir dan terkontrol, juga lebih efektif,” ujar Fatoni.

“Tolong publikasikan juga tahapan-tahapan kegiatannya. Sumsel ini provinsi yang besar sehingga apa pun yang dilakukan akan berdampak besar dan berkesinambungan,” sambungnya.

Tampak mendampingi Pj Gubernur Sumsel dalam audiensi itu, Asisten Ekonomi dan Pembangunan Sumsel Basyaruddin Akhmad, Kepala Bappeda Sumsel dan Karo Humas Protokol Sumsel. Sementara itu dari pihak ICRAF, di antaranya South Sumatera Stakeholder Engagement Officer Era Irhami, Land Use Researcher Anugerah Yuliadi, South Sumatera Project Operation Assistant Fadilla Surya Army dan South Sumatera Agroforestry Tree Officer Andi Prahmono serta Peat Livelihood Facilitator Junaidi Hutasuhut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here